Perkembangan Masa Dewasa

21 Februari 2010 dianenurhayati

BAB I

Untuk mengarahkan suatu tujuan diperlukan pemahaman yang mendasar, sebelum melangkah pada pokok bahasan, mari sedikit kita bahas mengenai konsep dasar perkembangan individu.

  1. Pengertian psikologi perkembangan fase dewasa
    1. Pengertian Psikologi

Menurut asal katanya, psikologi berasal dari kata Yunani, yaitu Psyche dan logos. Psyche berarti jiwa, sukma dan roh; sedangkan logos berarti ilmu pengetahuan atau studi. Jadi, pengertian psikologi secara harfiah adalah “ilmu tentang jiwa”.

Pengertian psikologi menurut istilah (terminologi) memiliki pendapat berlainan yang dikemukakan banyak para ahli psikologi, namun secara garis besar Sartain dalam bukunya Psychology understanding Human Behavior serta Woodworth dan Marquis memiliki pendapat yang senada dengan M.Surya, Nana Syaodih dan Sarlito Wirawan Sarwono, yaitu “Psikologi merupakan ilmu pengetahuan yang mempelajari tingkah laku atau kegiatan individu (manusia) dalam interaksi (hubungan) dengan lingkungannya.[1]

  1. Pengertian perkembangan

Perkembangan dapat diartikan sebagai “perubahan yang progresif dan kontinyu (berkesinambungan) dalam diri individu dari mulai lahir sampai mati” (The progressive and continous change in the organism from birth to death). Pengertian lain dari perkembangan adalah “perubahan-perubahan yang dialami individu atau organisme menuju tingkat kedewasaannya atau kematangannya (maturation) yang berlangsung secara sistematis, progresif, dan berkesinambungan, baik menyangkut fisik (jasmanish) maupun psikis (rohaniah).”[2]

  1. Pengertian Psikologi Perkembangan

Menurut pendapat J.P Chaplin, 1979 dan Ross Vasta, dkk.,1992 dapat isimpukan bahwa psikologi perkembangan marupakan salah satu bidang psikologi yang memfokuskan kajian atau pembahasannya mengenai perubahan tingkah laku dan proses perkembangan dari masa konsepsi (pra-natal) sampai mati.[3]

  1. Pengertian orang dewasa

Istilah “dewasa” berasal dari kata latin yaitu adults yang berarti telah tumbuh menjadi kekuatan dan ukuran yang sempurna atau telah menjadi dewasa. Oleh karena itu, orang dewasa adalah individu yang telah menyelesaikan pertumbuhannya dan telah siap meneria kedudukan dalam masyarakat bersamaan dengan orang dewasa lainnya.

  1. Psikologi perkembangan fase dewasa

Psikologi perkembangan fase dewasa yaitu salah satu bidang psikolog yang memfokuskan pembahasannya mengenai perubshsn tingkah laku dan proses perkembangan pada fase dewasa.

  1. Masa Dewasa

Setiap kebudayaan memuat pembedaan usia kapan seseorang mencapai status dewasa secara resmi. Masa dewasa dapat dikatakan sebagai masa yang paling lama dalam rentang hidup. Selama masa yang panjang ini, perubahan fisik dan psikologis terjadi pada waktu-waktu yang dapat diramalkan yang menimbulkan masalah-masalah penyesuaian diri, tekanan-tekanan, serta harapan-harapan. Saat terjadinya peubahan-perubahan fisik dan psikis tertentu, masa dewasa biasanya dibagi menjadi tiga periode yang menunjuk pada perubahan-perubahan tersebut[4], yaitu

a)      Masa dewasa dini (dewasa awal)

Masa dewasa dini merupakan periode penyesuaian diri terhadap pola-pola kehidupan baru dan harapan-harapan baru. Periode ini secara umum berusia sekitar 18-25 dan berakhir sekitar 35-40 thn.

b)      Masa dewasa madya (dewasa tengah)

Usia madya berusia sekitar 35-40 tahun & berakhir sekitar 60 tahun. Masa tersebut pada akhirnya ditandai dengan adanya perubahan-perubahan jasmani dan mental. Pada usia 60 tahun biasanya terjadi penurunan kekuatan fisik, sering pula diiringi oleh penurunan daya ingat. Usia madya merupakan periode yang panjang dalam rentang kehidupan manusia, biasanya usia tersebut dibagi dalam dua sub bagian, yaitu: (1) Usia madya dini dari usia sekitar 35-50 tahun, dan (2) Usia madya lanjut dari 50-60 tahun. Pada periode usia madya lanjut, perubahan fisik dan psikologis menjadi lebih kelihatan.

c)      Masa dewasa lanjut (usia lanjut/ dewasa akhir)

Dewasa lanjut atau usia lanjut adalah periode penutup dalam rentang hidup seseorang, yaitu suatu periode dimana seseorang telah berajak jauh dari perode terdahulu yang lebih menyenangkan, atau beranjak dari waktu yang penuh manfaat. Karena kondisi kehidupan dan perawatan yang lebih baik, kebanyakan pria dan wanita zaman sekarang tidak menunjukan tanda-tanda ketuaan mental dan fisiknya sampai usia 65, bahkan sampai awal 70-han. Usia lanjut dibagi menjadi usia lajut dini (berkisar antara usia 60-70) dan usia lanjut (berkisar mulai pada usia 70 sapai akhir kehidupan seseorang.

BAB II

KARAKTERISTIK PERKEMBANGAN PADA FASE DEWASA

  1. 1. Dewasa Dini, memiliki ciri-ciri yaitu :

Usia berkisar antara 18-25 dan berakhir sekitar 35-40

  • Fsikis : fungsi organ-organ berjalan dengan sempurna dan mengalami masa produktifitas yang tinggi
  • Fungsi motorik : memiliki kecepatan respon yang maksimal dan mereka dapat menggunakan kemampuan ini dalam situasi tertentu dan lebih luas.
  • Fungsi psikomotorik :

Kemampuan kaki : mampu berjalan dan meloncat secara maksimal, biasanya atlit yang berprestasi mencapai puncak kejayaannya atau klimaknya pada usia dewasa muda.

Kemampuan halus : Mampu menggerakan tangan dan muut secara maksimal.

  • Bahasa : Keterampilan berbahasa lebih dikuasai, dan lebih supel serta mudah berkomunikasi dengan orang lain.
  • Intelegensi : Kemampuan berfikir lebih realistis dan berfikir jauh kedepan, strategis dan selalu bersemangat untuk  berwawasan luas.
  • Emosional : stabilitas emosi masih mengalami naik turun, namun tetap terkontrol dan cendrung mengarah ketitik ketitik keseimbangan dan bisa mnerima tanggung jawab. Pada masa ini setiap orang dewasa muda pria dan wanita diharapkan untuk menerima tanggung jawab sesuai dengan masing-masing tugas yang dipikulnya. Ketegangan emosional terjadi pada orang dewasa dini,karena mereka baru memasuki suatu lingkungan sosial baru dan hal ini merupakan simbol yang dimunculkan akibat adanya suatu penyesuain diri
  • Kepribadian

v  Masa dewasa dini sebagai masa kreatif; Orang dewasa muda cendrung kreatif karena mereka bebas melakukan segala sesuatu tanpa dibatasi aturan orang tua, bentuk kreatifitas yang dihasilkan berbeda tergantung pada minat dan kemampuan individual.

v  Masa dewasa dini sebagai masa keinginan mandiri

v  Masa dewasa dini sebagai masa komitmen ; Suatu komitmen dibuat oleh orang dewasa muda karena mereka dituntut untuk menjadi orang dewasa yang mandiri dan bertanggung jawab bagi kehidupannya sendiri.

v  Masa dewasa dini sebagai masa ketergantungan ; Tidak semua orang dewasa bisa hidup mandiri, mereka masih harus tergantung kepada pihak lain untuk dapat menentukan segala sesuatunya atau untuk lebih memantapkan pilihan hidupnya.

  • Sosial : Masa dewasa dini biasanya akan lebih supel dalam berteman namun kondisi mereka seringkali mengubah cara berteman kerah kelompok-kelompok.
  • Moralitas dan keagamaan :  masa dewasa dini selalu memiliki keinginan untuk bisa mengikuti nilai-nilai adapt istiadat yang berlaku, begitu pula dengan nilai keagamaan yang memiliki tempat tersendiri dihati orang dewasa, namun seringkali dewasa muda belum bisa mengikuti nilai-nilai tersebut secara sempurna.

Selain karakteristik yang telah disebutkan diatas, dari sumber yang berbeda ada beberapa tambahan karakteristik manusia pada saat dewasa dini, sebb:

  1. Masa dewasa dini sebagai usia reproduksi

Pada masa dewasa dini, orang telah mampu dan layak untuk memperoleh suatu keturunan dalam kehidupanya, karena pada masa inilah setiap orang dewasa pria maupun wanita mengalami masa produktif yang paling banyak dan menghasilkan suatu keturunan.

  1. Masa dewasa dini sebagai masa bermasaah

Disebut sebagai masa bermasalah, karena pada masa ini orang dihadapkan pada masalah penyesuaian diri yakni menyesuaikan diri terhadap suatu kehidupan baru yang lebih menuntut suatu kemandirian..

  1. Masa dewasa dini sebagai masa keterasingan sosial

Keterasingan sosial pada masa ini disebabkan karena adanya suatu pemutusan hubungan dengan kelomok yang terjalin pada masa sebelumnya.

  1. Masa dewasa dini sebagai masa perubahan nilai

Pada masa ini, orang menyadari akan nilai-nilai pengalaman hidupnya pada masa kanak-kanak dan remaja. Selain itu, merekapun memperoleh nilai-nilai baru dari lingkungan sosial dan pengalaman hidup baru.

  1. Masa dewasa dini sebagai masa penyesuaian diri dengan cara hidup baru

Orang dewasa muda akan dihadapkan pada satu cara hidup baru karena mereka memasuki lingkungan dan kehidupan yang baru. Oleh karena itu, mereka selalu berusaha untuk dapat menyesuaikan diri agar dapat bertahan hidup

  1. 2. Dewasa Madya

Usia berkisar antara 35-40 dan berakhir sekitar usia 60

  • Fsikis : fungsi organ-organ berjalan sempurna namun mulai mengalami gangguan-gangguan, seperti penyakit pada saluran pencernaan, dll.
  • Fungsi motorik : memiliki kecepatan respon yang baik, tetapi diakhir usia dewasa madya kecepatan respon mengalami penurunan.
  • Fungsi psikomotorik :

Kemampuan kaki : mampu berjalan dan meloncat, diakhir usia madya kemampuan kaki mulai mengalami keterbatasan.

  • Bahasa : Keterampilan berbahasa lebih sopan, agak bijak dan lebih dewasa
  • Intelegensi : Kemampuan berfikir masih realistis. Untuk sebagian orang dari kalangan pemikir, biasanya saat dewasa madya mereka masih mengalami semangat untuk  berwawasan luas, namun sebagian besar dewasa madya, lebih kearah medayagunakan kemampuan yang telah dimiliki seadanya dan kurang tertarik terhadap keahlian-keahlian baru atau ilmu-ilmu baru.
  • Emosional : stabilitas emosi masih sudah seimabang, terkontrol.
  • Sosial : Masa dewasa madya awal biasanya lebih fokus pada kegiatannya masing-masing, berteman dengan kelompok yang telah mereka bina, namun pada akhir masa dewasa madya perubahan respon sosial mulai naik, lebih giat bermasyarakat dan mengenal tetangga.
  • Moralitas dan keagamaan :  sangat menghargai adapt istiadat dan daya tarik kearah religi mulai terlihat apalagi di usia madya akhir.

Beberapa ciri has lain pada perkembangan usia dewasa madya yaitu :

  1. a. Usia madya merupakan periode yang sangat ditakuti

Ciri pertama dari usia madya adalah bahwa masa tersebut merupakan periode yang sangat menakutkan. Diakui bahwa semakin mendekati usia tua, periode usia madya semakin terasa lebih menakutkan dilihat dari seluruh kehidupan manusia.

  1. b. Usia madya merupakan masa transisi

Seperti juga masa puber yang merupakan masa transisi dari masa kanak-kanak ke masa remaja dan kemudian dewasa, demikian pula usia madya merupakan masa dimana pria dan wanita meninggalkan ciri-ciri jasmani dan perilaku masa dewasanya dan memasuki masa suatu periode dalam kehidupan yang akan diliputi oleh ciri-ciri jasmani dan prilaku baru. Periode ini merupakan masa dimana pria mengalami perubahan keperkasaan dan wanita dalam kesuburan.

  1. c. Usia madya adalah masa stress

Penyesuaian secara radikal terhadap peran dan pola hidup yang berubah, khususnya bila disertai dengan berbagai perubahan fisik, selalu cendrung merusak homeostatis fisik dan psikologis seseorang dan membawa ke masa stress.

Marmor telah membagi sumber-sumber umum dari stress selama usia madya yang mengarah pada ketidak seimbangan, yaitu :

-          Stress somatik, yang disebabkan oleh keadaan jasmani yang menunjukan usia tua

Contoh : Berat badan bertambah, rambut menipis, berubah dan botak, kulit kering dan berkedut, mata kurang bersinar dan rabun, terjadi kegemukan dan lemak terkumpul yang menyebabkan perut meninjol.[5]

-          Stress budaya, yang berasal dari penempatan nilai yang tinggi pada kemudaan, keperkasaan dan kesuksesan oleh kelompok budaya tertentu

-          Stress ekonomi, yang diakibatkan oleh beban keuangan dari mendidik anak dan memberikan status simbol bagi seluruh anggota keluarga.

-          Stress psikologis, yang mungkin diakibatkan oleh kematian suami atau istri, kepergian anak dari rumah, kebosanan terhadap perkawinan, atau rasa hilangnya masa muda dan mendekati ambang kematian.

-          Contoh

Kadar kematian meningkat: 2 penyebab utama kematian; kanker dan jantung terutama bagi laki-laki. (Bee, 1994)

2/3 pertengahan usia dewasa penyakit kronik dan setress. (Papalia & Olds, 1995)

Putus haid/ menopause dikaangan wanita & lelaki mengalami perubahan daya tarik seksual.

  1. d. Usia madya adalah “usia yang berbahaya”

Cara biasa menginterprestasi “usia berbahaya” ini berasal dari kalangan pria yang melakukan pelampiasan untuk kekerasan yang berakhir sebelum memasuki usia lanjut. Seperti yang dikatakan Acher: “Terhadap apa saja yang ada disekelilingnya, kelihatannya bahwa orang berusia madya berusaha mencari percontohan kegiatan dan pengalaman baru. Periode ini dapat didramatisi ektra-marital, atau dengan bentuk alkoholisme. Bagi beberapa orang, krisis usia madya dapat berakhir dengan kesusahan dan semakin pendeknya usia mereka.

Usia ini dapat menjadi berbahaya dalam beberapa hal lain. Saat ini merupakan suatu masa dimana seseorang mengalami kesusahan fisik sebagai akibat dari terlalu banyak bekerja, rasa cemas yang berlebihan, ataupun kurang memperhatkan kehidupan. Timbulnya penyakit jiwa datang dengan cepat dikalangan pria dan wanita, dan gangguan ini berpuncak pada bunuh diri.

  1. e. Usia madya adalah usia canggung

Usia ini bukan masa muda tapi juga bukan masa tua. Merasa bahwa keberadaan mereka tidak diakui di masyarakat, orang-orang berusia madya sedapat mungkin berusaha untuk tidak dikenal oleh orang lain.

Hal ini nempak dalam cara mereka berpakaian. Sebagian besar mereka berusaha berpakaian sesederhana mungkin namun masih menggunakan gaya yang berlaku pada masa yang seterusnya.

  1. f. Usia madya adalah masa berprestasi

Menurut Erikson, usia madya merupakan masa krisis dimana baik “generavitas” kecendrungan untuk menghasilkan maupun stagnasi kecendruangan untuk tetap berhenti akan dominan. Selama usia madya orang akan menjadi lebih sukses atau sebalinya mereka berhenti dan tidak mengerjakan sesuatu lagi.

  1. g. Usia madya merupakan masa evaluasi

Usia ini sebagai evaluasi terutama evaluasi diri. Karena usia pada umumnya merupakan saat mencapai puncak prestasinya, maka logislah apabila masa ini juga merupakan saat mengevaluasi prestasi tersebut berdasarkan aspirasi mereka dan harapan-harapan orang lain, khususnya anggota keluarga dan teman.

  1. h. Usia madya dievaluasi dengan standar ganda

Ada dua aspek yang perlu diperhatikan: Pertama, aspek yang berkaitan dengan perubahan jasmani, contoh rambut menjadi putih, timbul kerut-kerut dan keriput diwajah, dan terjadinya beberapa bagian otot yang mengendur terutama pada bagian pinggang. Kedua, dimana standar ganda dapat terlihat nyata pada cara mereka menyatakan sikaf terhadap usia tua. Ada dua pandangan filosofis yang berbeda tentang bagaimana orang harus menyesuaikan diri dengan usia madya. Satu, harus tetap merasa muda aktif, dua, menua dengan anggun semakin lambat dan hati-hati, dan menjalani hidup dengan nyaman.

  1. i. Usia madya merupakan masa sepi

Masa ketika anak-anak tidak lama lagi tinggal bersama orangtua. Kecuali dalam beberapa kasus dimana pria dan wanita menikah lebih lambat dibanding usia rata-rata, atau menunda kelahiran anak sehingga mereka lebih mapan dalam karier, atau mempunyai keluarga besar sepanjang masa, usia madya merupakan masa sepi dalam kehidupan perkawinan.

  1. j. Usia madya merupakan masa jenuh

Banyak atau hampir seluruh pria dan wanita mengalami kejenuhan pada akhir usia 30-an dan 40-an. Kejenuhan tidak akan mendatangkan kebahagiaan dalam masa manapun. Akibatnya, usia madya seringkali merupakan periode yang tidak menyenangkan dalam hidup.

3. Dewasa akhir

Ciri-ciri Dewasa akhir (usia lanjut)

Usia lanjut ditandai engan perubahan fisik dan psikologis tertentu. Efek-efek tersebut menentukan apakah pria atau wanita usia lanjut akan melakuan penyesuaian diri secara baik atau buruk. Akan tetapi, ciri-ciri usia lanjut cendrung menuju dan membawa penyesuaian diri yang buruk daripada yang baik dan kepada kesengsaraan dari pada kebahagiaan. Itulah sebabnya usia lanjut lebih ditakuti daripada usia madya dalam kebudayaan Amerika.

  1. a. Usia lanjut merupakan periode kemunduran

Periode usia lanjut adalah ketika fisik dan mental terjadi secara perlahan dan bertahap dan pada waktu kompensasi terhadap penurunan ini dapat dilakukan, dikenal sebagai “senescence”, yaitu masa proses menjadi tua. Seseorang akan menjadi tua pada usia lima puluhan atau tidak sampai mencapai awal atau akhir usia enam puluhan, tergantung pada laju kemunduran fisik dan mentalnya.

Istilah “keuzuran” (senility) digunakan untuk mengacu pada periode waktu selama usia lanjut apabila kemunduran fisik sudah terjadi dan apabila sudah terjadi disorganisasi mental. Kemunduran itu sebagian datang dari fakta fisik dan sebagian lagi dari faktor psikologis. Penyebab fisik kemunduran ini merupakan suatu perubahan pada sel-sel tubuh bukan karena penyakit khusus, tetapi karena proses menua.

  1. b. Perbedaan Individual Pada Efek Menua

Dewasa ini, bahkan lebih banyak terjadi daripada dahulu kala bahwa menua itu mempengaruhi orang-orang secara berbeda. Orang menjadi tua secara berbeda, karena meeka memilii sifat bawaan yang berbeda, sosioekonomi dan latar belakang pendidikan yang berbeda, dan pola hidup yang berbeda.

Sebagai kebiasaan hukum umum bahwa penuaan fisik lebih cepat dibandingkan dengan penuaan mental, walaupun hal yang sebaliknya juga kadang-kadang terjadi, terutama apabila seseorang sangat memikirkan proses ketuannya dan membiarkan saja penuaan mentalnya terjadnya terjadi apabila tanda-tanda pertama ketuaan fisik tampak.

  1. c. Perubahan umum fungsi inderawi pada usia lanjut

Terjadi perubahan umum fungsi inderawi pada usia lanjut, muali dari terjadi kemunduran atau berkurang fungsinya, hingga kehilangan fungsi inderawi, yaitu: indra penglihatan, indera pendengaran, indera perasa, indera penciuman, indra perabaan dan indera sensitivitas terhadap rasa sakit.

  1. d. Perubahan Kemampuan Motorik pada usia lanjut

-          Kekuatan : penurunan kekuatan yang paling nyata adalah pada kelenturan otot-otot tangan bagian depan dan otot-otot yang menopang tegaknya tubuh.

-          Kecepatan : Penurunn kecepatan dalam bergerak bagi orang usia lanjut dapat dilihat dari tes terhadap waktu reaksi dan keterampilan dalam bergerak.

-          Belajar Keterampilan Baru : Belajar keterampilan baru akan menguntungkan pribadi mereka.

-          Kekuatan : Orang usia lanjut cendrung menjadi canggung dan kagok.

  1. e. Perubahan Kemampuan Mental pada Usia Lanjut

-          Belajar : Orang yang berusia lanjut lebih berhati-hati dalam belajar.

-          Berpikir dalam memberi Argumentasi: Secara umum terdapat penurunan kecepatan dalam mencapai kesimpulan.

-          Kreativitas : Kapasitas atau keinginan yang diperlukan untuk berpikir kreatif bagi orang beruasia lanjut cendrung berkurang.

-          Ingatan : Orang berusia lanjut pada umunya cendrung lemah dalam mengingat hal-hal yang baru dipelajari dan sebaliknya ingatan kuat terhadap hal-hal yang telah lama dipelajari.

-          Mengingat kembali : Untuk membantu kemampuan mereka dalam mengingat kembali dengan menggunakan tanda-tanda, terutama simbol visual, dan gerakan (Kinesthetic).

-          Mengenang : Kecendrungan untuk mengingat sesuatu yang terjadi pada masa lalu meningkat semakin tajam sejalan dengan bertambahnya usia.

-          Rasa Humor : Pendapat umum yang sudah klise tetapi banyak dipercaya orang, bahwa orang berusia lanjut kehilangan rasa dan keinginannya terhadap hal-hal yang lucu.

-          Perbedaan kata : Menurutnya perbendaharaan kata yang dimiliki orang berusia lanjut menurun sangat kecil.

  1. f. Usia Tua dinilai dengan kriteria yang berbeda

Karena arti luas itu sendiri kabur, tidak jelas, dan tidak dapat dibatasi pada anak muda, maka orang cendrung menilai tua itu dalam hal penampilan dan kegiatan fisik. Orang tua mempunyai rambut putih dan tidak lama lagi berhenti dari pekerjaan sehari-hari. Pada waktu anak-anak mencapai remaja, mereka menialai usia lanjut dalam cara yang ama engan  cara yang sama dengan cara penilaian orang dewasa, yaitu dalam hal penampilan diri dan apa yang dapat dan tidak dapat dilakukannya.

  1. g. Berbagai Stereotipe Lanjut Usia

Dewasa ini, dalam kebudayaan orang Amerika terdapat banyak stereotipe orang lanjut usia dari banyak kepercayaan tradisional tentang kemampuan fisik dan mental. Stereotipe dan kepercayaan ini tumbuh dari berbagai sumber, di antaranya :

1)      Cerita rakyat dan dongeng yang diturunkan dari generasi ke generasi berikutnya, cendrung melkiskan usia lanjut sebagai usia yan tidak enyenangkan.

2)      Orang yang berusia lanjut sering diberi tanda dan diartikan orang secara tidak menyenangkan oleh berbagai media masa.

3)      Beragai humor dan canda yang berbeda juga menyangkut aspek negatif orang usia lanjut, dengan cara yang tidak menyenangkan dan klise yang sebagian besar lebih menekankan sikap ketololan seagai orangtua daripada kebijakan.

4)      Pendapat klise lama telah diperbuat oleh hasil studi ilmiah, karena masalah pokok dari studi tersebut pada umumnya menekankan masa sbelumnya, bahwa orang-orang dalam lembaga tertentu yang kemampuan fisik dan mentalnya telah menurun merupakan orang penting yang bertanggungjawab terhadap proses perlembagaannya.

  1. h. Sikap sosial terhadap Usia Lanjut

Pendapat klise tentang usia lanjut merupakan pengaruh yang besar terhadap sikap sosial dan terhadap usia lanjut maupun terhadap orang usia lanjut.

Arti penting tentang sikap sosial terhadap usia lanjut yang tidak menyenangkan mempengaruhi cara mereka memerlakukan oang usia lanjut. Sebagai pengganti penghormatan dan penghargaan tehadap orang usia lanjut, dan sebagai cirri-ciri banyak kebudayaan, sikap sosial di Amerika mengakibatkan orang usia lanjut merasa tiak lagi bermanfaat bahkan lebih banyak menyusahkan  daripada sikap menyenangkan.

Orang yang berasal dari Negara-negara yang menghargai orang usia lanjut, mereka sudah terbiasa memperlakukannya dengan lebih menyenangkan dan lebih horat disbanding mereka yang tinggal di Amerika. Anggota masyarakat dari kelompok sosial yang lebih tinggi yang tahu bhwa orang usia lanjut memegang kekuasaan terhadap harta kekayaan  yang menentukan nasib keberuntungan keluarga, cendrung untuk lebih menghargai dan menghormati  orang usia lanjut disbanding mereka yang berasal dari kelompok masyarakat yang ekonomi menengah dan lebih rendah.

  1. i. Orang Usia Lanjut mempunyai status kelompok-Minioritas

Dewasa ini, di Amerika orang usia lanjut mempunyai status kelompok minoritas, yaitu kelompok status yang dalam beberapa hal mengecualikan mereka untuk tidak berinteraksi dengan kelomok lainnya, dan memberinya sedikit kekuasaan atau bahkan tidak memperoleh kekuasaan apapun. Hal ini terjadi sebagai akibat dari sikap sosial yang tidak menyenagkan tehadap orang usia lanjut dan diperkuat oleh pendapat klise yang tidak menyenangkan tentang mereka.

  1. j. Menua membutuhkan perubahan peran

Dalam kebudayaan Amerika dewasa ini, orang berusia lanjut diangap tidak ada gunanya lagi. Lebuh jauh lagi, orang usia lanjut diharapkan untuk mengurangi peran akifnya dalam urusan masyarakat dan sosial. Karena sikap sosial yang tidak menyenangkan bagi kaum usia lanjut, pujiaan yang mereka hasilkan dihubungkan dengan peran usia tua bukan dengan keberhasilan mereka.

  1. k. Penyesuaian yang buruk merupakan Ciri Usia Lanjut

Karena sikap sosial yang tidak menyengkan bagi orang usia lanjut, yang nampak dalam seseorang memperlakukan mereka, maka tidak aneh lagi kalau banyak orang usia lanjut mengembangkan konsep diri yang tidak menyenangkan konsep diri yang tidak menyenangkan. Hal ini cendrung diwujudkan dalam bentuk peran yang buruk dengan tingkat kekerasan yang bereda.

  1. l. Keinginan menjadi muda kembali sangat kuat pada usia lanjut

Status kelomok-Minoritas yang dikenakan ada orang usia lanjut secara alami telah membangkitkan keinginan untuk tetap muda selama mungkin dan ingin dipermuda apabila tanda-tanda menua nampak. Beberapa percobaan yang dilakukan dewasa ini menunjukan tidak mungkin untuk membuat orang yang sudah tua menjadi muda lagi. Bagaimanapun juga pengaturan hormone dapat meningktkan kesehatan dan keperkasaan seseorang dengan demikian berarti memperlambat proses ketuaan.

BAB III

IMPLIKASI ATAU APLIKASI  USIA DEWASA

  1. 1. Dewasa dini

Perkembangan masa dewasa dini dipusatkan pada harapan-haraan masyarakat yang mencangkup ;

(1) Mendapat suatu pekerkaan, (2) Memiliki seorang teman hidup, (3) Belajar hidup bersama suami dan istri dalam mementuk suatu keluarga, (4) Membesarkan anak, (5) Mengelola sebuah rumah tangga, (6) Menerima tanggung jawab sebagai warga Negara, dan (7) Bergabung dalam suatu kelompok sosial yang cukup.

Adapun solusi untuk mengatasi hal-hal tersebut yaitu :

  1. a. Efisiensi Fisik

Pada masa dewasa muda merupakan suatu periode penyesuaian yang memerukan suatu kondisi fisik yang rfisien dalam menghadapi masalah-masalah baru yang ada.

  1. b. Kemampuan Motorik

Pada usis ini, orang memiliki kecepatan respon yang maksimal dan mereka dapat menggunakan kemampuan ini dalam situasi tertentu dan lebih luwes.

  1. c. Kemampuan mental

Kemampuan mental sangat diperlukan untuk mempelajari dan menyesuaikan diri pada situasi-situasi baru.

  1. d. Motivasi

Apabila remaja mencapai usia dewasa, mereka berkeinginan kuat untuk dianggap sebagai orang-orang yang dianggap mandiri.

  1. e. Model Peran

Seseorang dewasa muda cendrung mencontoh perilaku sesuai arisgaris yang dianut orang dewasa, agar mereka sendiri dianggap dewasa.

  1. 2. Dewasa Madya

Masalah dan penyelesaian yang dialami oleh kaum dewasa madya

  1. a. Penyesuaian diri terhadap perubahan fisik

Meliputi untuk melakukan penerimaan akan dan penyesuaian dengan berbagai perubahan fisik yang normal terjadi pada usia madya. Contoh dalam mengubah penampilan, mereka harus benar-benar menyadari bahwa fisiknya sudah tidak mampu lagi berfungsi sama seperti sediakala pada saat mereka kuat dan bahkan beberapa organ-organ tertentu tubuh vital sudah “aus”. Mereka harus menyadari bahwa kemampuan memproduksi sudah berkurang atau berakhir, dan bahkan mereka kehilangan dorongan seks serta daya tarik seksual.

  1. b. Perubahan dalam penampilan

Sejak masa remaja, penampilan seseorang memegang peranan penting terutama dalam penlaian sosial, sambutan sosial, dan kepemimpnan. Mereka yang berusia madya, memberontak terhadap penilaian status tersebut yang mereka takuti ketika penampilan mereka menurun. Tanda-tanda menua cendrung menjadi lebih jelas di kalangan kelompok-kelompok lainnya. Pada umumnya, pra dan wanita dari kelompok sosial ekonomi yang lebih tinggi nampak lebih muda dari usia yang sebenarnya, begitu pula sebaliknya.

  1. c. Perubahan dalam kemampuan indera

Perubahan yang paling merepotkan dan nampak terdapat pada mata dan telinga. Indera penglihatan sudah mulai berkurang, demikian pula dengan indera pendengaran, terkadang diperlukan alat Bantu pendengaran agar dapat mendengar lebih baik.

  1. d. Perubahan pada keberfungsian fisiologis

Perubahan-perubahan tubuh bagian luar terjadi berbarengan dengan perubahan-perubahannya. Perubahan ini, pada sebagian besar tubuh , langsung atau tidak langsung diakibatkan perubahan jaringan tubuh. Dinding saluran alteri menjadi rapuh dengan bertambahnya usia. Keadaan tersebut dapat menimbulkan kesulitan sirkulasi. Meningkatkan tekanan darah, khususnya pada orang gemuk dapat menyebabkan komplikasi jantung.

  1. e. Perubahan pada kesehatan

Usia madya ditandai dengan menurunya kesegaran fisik secara umum dan memburuknya kesehatan. Dimulai usia pertengahan 40-an, terdapat peningkatan ketidakmampuan dan ketidakabsahan yang berlangsung dengan cepat. Masalah kesehatan secara umum pada usia ini mencangkup kecendrungan untuk mudah lelah, telinga berdengung, sakit pada otot, kepekaan kulit, pusing-pusing biasa, sakit pada lambung, kehilangan selera makan, serta insomnia.

  1. f. Perubahan seksual

Wanita mengalami menopause dan pria mengalami masa klimakterik pria. Dua keadaan ini diliputi dengan misteri bagi kebanyakan pria dan wanita.

Penyesuaian Diri

  1. a. Penilaian tentang penyesuaian perubahan fisik

Biasanya terjadi secara bertahap dan lambat laun, tetapi sekali melakukan maka akan melakukan penyesuaian diri  yang lebih baik terhadap peran mereka sebagai orang berusia madya, bagaimanapun pada usia madya lebih cepat melakukan penyesuaian diri jika mereka dapat menyembunyikan beberapa tanda menua.

  1. b. Penyesuaian diri terhadap perubahan mental

Banyak pria dan wanita yang cemas untuk membangun kesediaan secara mental dibuktikan oleh minat yang berkembang dalam mentalnya yang masih ada, hal ini merupakan bukti bahwa daya tariknya terhadap kebutuhan cultural berkembang dan daya tarik tersebut dianggap sebagai bentuk reaksi dengan cara semakin sering mencela penyelenggaraan pendidikan yang pernah mereka terima dulu dari tingkat SD sampa dengan tingkat pendidikan tinggi.

  1. c. Penyesuaian terhadap minat yang berubah

Selama perubahan minat selama usia madya perubahan-perubahan tersebut jauh kurang kentara daripada perubahan-perubahan yang terjadi pada tahun-tahun awal kehidupan. Perubahan ini terjadi sebagai akibat dari perubahan tugas, tanggung jawab, kesehatan, dan peran dalam kehidupan. Konsentrasi pria pada bidang pengembangan kerja pada umumnya memainkan peran penting dalam menekankan keinginan mereka disbanding masa relative lebih muda.

Perubahan minat wanita lebih konkrit daripada pris, perubahan ini biasanya terjadi pada bidang.

1)      Penampilan pakaian; minat ini mulai berkurang setelah menikah dan khususnya selama tahun-tahun awal sebagai orangtua semakin nampak pada waktu perubahan fisik terjadi, yang diiringi dengan semakin bertambahnya usa.

2)      Uang; tanpa menyinggung berapa jumlahnya, usia ini memang cendrung tertarik pada uang. Wanita usia madya, sering lebih tertarik pada uang darpada pria.

3)      Agama; Mereka lebih ingin meningkatkan kegatan keagamaan daripada masa mudanya dulu.

4)      Rekreasi; salah satu tugas perkembangan pokok selama usia madya adalah belajar menggunakan waktu luang dengan cara yang memuaskan.

  1. d. Penyesuaian sosial

Mereka lebih banyak terlibat dalam kegiatan sosial disbanding pada masa mudanya. Banyak wanita yang menyadari bahwa kegatan sosial dapat menghilangkan kesepian, karena anak-anaknya sudah dewasa dan sudah berkeluarga.

  1. 3. Dewasa Lanjut

Sebagian besar tugas perkembangan usia lanjut lebih banyak berkaitan dengan kehidupan pribadi seseorang daripada kehidupan orang lain. Orangtua diharapkan untuk menyesuaikan diri dengan menurunnya kekuatan, dan menurunya kesehatan secara bertahap. Mereka juga diharapkan untuk mencari kegiatan untuk mengganti tugas-tugas terdahulu yang menghabiskan sebagian besar waktu kala mereka masih muda.

Beberapa tugas perkembangan umum usia lanjut adalah: (1) menyesuaikan diri dengan menurunnya kekuatan fisik dan kesehatan; (2) menyesuaikan diri dengan masa pensiun dan berkuangnya income (penghasilan) keluarga; (3) menyesuaikan diri dengan kematian pasangan hidup; (4) membentuk hubungan dengan orang-orang yang seusia; (5) membentuk pengaturan kehidupan fisik yang memuaskan; (6) menesuaikan diri dengan peran sosial yang lebih luwes.

Beberapa masalah perkembangan umum usia lanjut serta solusinya:

(1)         Menurunya kekuatan fisik dan kesehatan

Perubahan kondisi fisik terjadi pada usia lanjut dan sebagian besar perubahan itu terjadi kearah memburuk. Proses kecepatannya sangat berbeda untuk masing-masing individu walaupun usia mereka sama.

  1. Perubahan penampilan

Kebanyakan tanda-tanda yang paling jelas dari usia lanjut hanyalah perubahan pada wajah. Walaupun wanita dapat menggunakan kosmetik untuk menutupi tanda-tanda ketuaan wajah, tetapi selalu banyak aspek yang tidak dapat ditutupinya, misalnya perubahan yang terjadi pada bagian-bagian lainnya tubuh.

  1. Perubahan bagian dalam tubuh

Walaupun perubahan dalam tubuh (perubahan internal) tidak dapat diamati seperti pada bagian luar, namun perubahan tersebut juga jelas terjadi dan menyebar keseluruh organ tubuh.

  1. Perubahan panca indra

Pada usia lanjut, fungsi seluruh organ pengindraan kurang mempunyai sensitifitas dan efisiensi kerja disbanding yang dimiliki oleh orang yang lebih muda. Bagaimanapun juga karena banyak kasus perubahan indera berlangsung secara lambat dan bertahap, maka setiap individu mempunyai kesempatan untuk melakukan penyesuaian terhadap perubahan tersebut.

  1. Perubahan seksual

Masa berhentinya reproduksi keturunan (klimaksterik) pada pria dating belakangan disbanding menopause pada wanita, dan memerlukan masa yang lebih lama. Pada umumnya ada penurunan potensi seksual selama usia enam puluhan, kemudian berlanjut sesuai dengan bertambahnya usia.

Solusinya

Penyesuaian diri dalam perubahan-perubahan yang terjadi pada fisik maupun kesehatan diperlukan agar seseorang dapat menstabilkan hati serta pikiranya untuk lebih menerima kondisi apapun, sehingga terjauh dari perasaan merasa terbebani dengan adanya masalah-masalah kesehatan, serta harus lebih menjaga kesehatan dengan mengatur pola makan, diadakannya olah raga ringan serta berbagai hal yang mendukung kearah terbentuknya raga yang sehat.

(2)         Datangnya masa pensiun dan berkurangnya income (penghasilan)

a. Penyesuaian pekerjaan

Masalah penting bagi orang usia lanjut adalah bidang pekerjaan dan kehidupan keluarga terutama yang terbentur dengan faktor usia, kondisi kesehatan, ekonomi, dan jaminan sosial (pensiun). Pria usia lanjut cendrung tertarik pada jenis pekerjaan yang statis daripada pekerjaan yang bersifat menantang. Akibatnya, mereka lebih puas dengan pekerjaannya dari pada orang yang lebih muda. Mereka menyadari bahwa sebentar lagi pensiun. Semntara wanita usia lanjut selalu merasa kurang puas dengan pekerjaannya dan kurang merasa terganggu dengan tibanya masa pensiun.

b. Penyesuaian diri terhadap masa pensiun

Sebagian ahli mengatakan bahwa masa pensiun merupakan akhir pola hidup atau masa transisi ke pola hidup baru. Oleh karena itu diperlukan upaya penyesuaian baik sikap, mental, pola hidup, aktivitas, dan lain sebagainya.

(3)         Kematian pasangan hidup

(4)         Perubahan kemampuan motorik pada usia lanjut

Orang berusia lanjut pada umumnya menyadari bahwa mereka berubah lebih lambat dan kondisi gerakannya kurang begitu baik disbanding masa muda mereka. Perubahan ddalam kemampuan motorik ini disebabkan oleh pengaruh fisik dan psikologis.

(5)         Perubahan kemampuan mental pada usia lanjut

Hasil studi para psikolog telah memperkuat kepercayaan yang popular dalam masyarakat bahwa dengan kecendrungan tentang menurunnya berbagai hal, secara otomatis akan menimbulkan kemunduran mental.

(6)         Perubahan Minat pada usia lanjut

Seperti perubahan fisik, mental dan gaya hidup pada orang-orang usia lanjut, juga terjadi perubahan minat dan keinginan yang tidak dapat dihindari. Perubahan minat pada usia lanjut diantaranya minat pribadi, minat berekreasi, keinginan sosial, keinginan yang bersifat keagamaan dan keinginan untuk mati.

(7)         Penyesuaian terhadap berbagai perubahan dalam kehidupan keluarga

Kehidupan keluarga akan mengalami masa perubahan, dari masa dewasa dini pada dewasa tengah baya dan masa dewasa lanjut. Penyesuaan yang berpusat pada keluarga usia lanjut

BAB III

KESIMPULAN

Manusia merupakan satu historisitas[6] yang berkembang kontinuitas dari masa lalu ke masa sekarang. Perkembangan akan terus terjadi sepanjang hayat. Setiap orang berkembang dengan karakteristik tersendiri, waktu mengubah kehidupan seseorang sehingga mengalami fase dewasa. ekspektasi yang nyata tentang perkembangan fase dewasa memerlukan sikap yang terampil dalam berprilaku serta pengaturan emosi khusus diperlukan agar dapat membantu kita untuk merespons

Schaie & Willis,1996 dalam Psikologi Perkembangan, mengemukakan bahwa masa dewasa adalah masa menyesuaikan diri & kesedaran bahwa ia bukan lagi muda & masa depannya tidak lagi dipenuhi dengan kemungkinan-kemungkinan. Masa dewasa adalah masa yang penuh aktifitas, kebanyakan tokoh olahraga yang berprestasi berada dalam masa dewasa muda, masa dewasa muda yang penuh kegiatan serta pilihan.

Masa dewasa yang panjang memerlukan kesiapan mental untuk lebih menerima hal-hal yang terjadi pada hidupnya.

Akhir kata, Dengan mempelajari perkembangan peserta didik fase dewasa kita akan memperoleh beberapa keuntungan. Pertama, kita akan mempunyai ekspektasi yang nyata tentang peserta didik dewasa. Dari psikologi perkembangan akan diketahui karakter-karakter yang biasanya dimiliki mereka seingga kita dapat memilih strategi apa untuk yang tepat disampaikan dalam proses belajar mengajar . Kedua, dengan pengetahuun tentang psikologi perkembangan fase dewasa membantu kita untuk merespons sebagaimana mestinya pada perilaku tertentu kita bersikap agar lebih memahami persaannya. Ketiga, pengetahuan tentang perkembangan fase dewasa akan membantu mengenali berbagai penyimpangan dari perkembangan yang normal. Psikologi perkembangan akan secara terbuka mengungkap proses pertumbuhan psikologi, proses-proses yang akan dialami pada kehldupan sehari-hari. Yang lebih penting lagi, pengetahuan ini akan membantu kita memahami apa yang

kita alami sendiri, pendidikan orang dewasa yang memiliki harga diri dan dirinya membutuhkan pengakuan, dan itu akan sangat berpengaruh dalam proses belajamya. Secara psikologis, dengan mengetahui kebutuhan orang dewasa sebagai peserta kegiatan pendidikan/pelatihan, maka akan dapat dengan mudah dan dapat ditentukan kondisi belajar yang harus disediakan, isi materi apa yang harus diberikan, strategi, teknik serta metode apa yang cocok digunakan. Menurut Lunandi (1987) yang terpenting dalam pendidikan orang dewasa adalah: Apa yang dipelajari pelajar, bukan apa yang diajarkan pengajar. Artinya, hasil akhir yang dinilai adalah apa yang diperoleh orang dewasa dan pertemuan pendidikan/pelatihan, bukan apa yang dilalukukan pengajar, pelatih atau penceramah dalam pertemuannya.[7]

Sekian Terimakasih.


[1] Dr.H. Syamsu  Yusuf, LN.,m.,pd. Pengantar Psikologi. FIP UPI: 2002. h.1-2

[2] Prof.dr.M. Djawad Dahlan, Psikologi Perkembangan anak dan remaja. Rosda: 2001, h.3-4.

[3] Ibid

[4] Dosen Unisba, Makalah Perkembangan fase dwasa, 2009.

[5] Drs. Ridwan Max Sijabat, 1980, dari http: atau internet.

[6] Prof.Dr. Muh Said dan Dra. Junimar Affan. Psikologi dari zaman ke zaman. Jermars Bandung, 1990.h. 126.

[7] Sumber berasal dari situs internet.

Entry Filed under: Tak Berkategori

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Trackback this post  |  Subscribe to comments via RSS Feed

Halaman

Kategori

Kalender

Februari 2010
S S R K J S M
« Jan    
1234567
891011121314
15161718192021
22232425262728

Most Recent Posts

 
Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: